Pohon zaitun berasal dari zaman purbakala kuno baik tulisan alkitabiah dan klasik. Dalam tulisan awal ini, minyak zaitun direferensikan sebagai simbol kebaikan dan kemurnian, dan pohon itu mewakili kedamaian dan kebahagiaan. Di zaman kuno, minyak itu juga dibakar di atas lampu suci di kuil selama Olimpiade, dan pemenangnya dimahkotai dengan daunnya.

Zaitun telah dibudidayakan sejak jaman prasejarah di Asia Kecil. Hari ini buah zaitun diproduksi secara komersial di Spanyol, Italia, Prancis, Yunani, Tunisia, Maroko, Turki, Portugal, China, Cile, Peru, Brasil, Meksiko, Angola, Afrika Selatan, Uruguay, Afghanistan, Australia, Selandia Baru, dan California. 

Daerah Mediterania menghasilkan 93% produksi zaitun. Saat ini ada sekitar 800 juta pohon zaitun yang dibudidayakan. California adalah satu-satunya negara dimana buah zaitun ditanam secara komersial. Lebih dari 90% produksi zaitun digunakan untuk membuat minyak zaitun.

Baca juga : madu fakta kesehatan penting.

Pohon zaitun dianggap sebagai pohon cemara. Pohon-pohon ini bisa hidup lebih dari 2.000 tahun. Mereka tumbuh setinggi 20-40 kaki dan mulai menghasilkan buah antara usia 4 dan 8 tahun. Pohon itu berbunga kecil dan memiliki wangi yang harum.

Seorang misionaris Fransiskan menanam pohon zaitun pertama di California pada tahun 1769 di sebuah misi Fransiskan di San Diego. Buah zaitun yang tumbuh di california disebut ¡° misi zaitun ¡±. Dari semua jenis buah zaitun, zaitun ini sangat baik untuk minyaknya.

Zaitun tidak dapat dimakan, hijau, atau matang, dan harus diolah dengan larutan alkali dan / atau disembuhkan dalam air garam atau garam kering sebelum dikonsumsi. Mereka mengandung sekitar 20% minyak. Zaitun harus diolah untuk menghilangkan oleuropein glikosida pahit, sebelum dimakan, sehingga biasanya diobati dengan pewarna dan kemudian diawetkan.

Zaitun Yunani tidak diobati dengan alkali. Mereka mencicipi dengan kuat karena hanya dikemas dalam garam kering, atau diasamkan dalam air garam selama 6 sampai 12 bulan (di mana mereka menjalani proses fermentasi laktat), dan akhirnya dikemas dalam air garam segar.

Buah zaitun hijau Spanyol dipetik sebelum matang, diolah dengan alkali, lalu dimasukkan ke dalam air garam dan dibiarkan berfermentasi.

Buah zaitun California diobati untuk mengatur pigmen, diobati dengan alkali dan kemudian dikemas segera dalam air garam dan disterilkan. Mereka tidak menjalani proses fermentasi, dan sterilisasi ‘memasaknya’. Kurangnya fermentasi dan ‘masakan’ saat disterilisasi menghasilkan zaitun yang hambar dan tidak menarik

Sepuluh buah zaitun hitam ukuran sedang memiliki 50 kalori dan 4 gram lemak.